Hai, Aku Ingin Cerita – Kiriman dari She/Her

bicara sendiri, manfaat bicara sendiri, kesehatan mental, perilaku, kebiasaan, emosi, ekspresi,

Aku gatau gimana cara nulis subject email, maaf ya.

Aku siswi yg baru lulus SMP dan tahun ini aku bakal jd siswi SMA. Aku anak pertama dari lima bersaudara.

Bingung mau cerita kayak gimana. Aku cuma capek aja. Aku tinggal gak sama ortu tapi sama nenekku (nemenin), makanya aku ga deket sama keluarga inti aku. Dan terkadang nenekku suka mengolok aku, hehe tapi gapapa sih. Bahkan aku ngerasa asing dan suka enggan buat rekreasi sama ibu, ayah, dan adik-adikku.

Kadang aku sebel aja. Agak iri karena adik-adik aku lebih diperhatikan. Mereka dapet apapun yang mereka mau. Usianya gak terlalu jauh dariku dan ini menurut aku bukan usia untuk bermanja-manjaan lagi.

Sedangkan aku, dari aku kecil aku sudah jarang dapat apa yang aku mau. Aku selalu ngalah sama keempat adik aku karena aku anak sulung. Aku cuma ingin dapet pelukan sekali saja dari orang tua aku. Itu aja.

Aku cuma ingin ngerasain gimana sih rasanya dipeluk orang tua. Berkali-kali aku udah coba buat pdkt sama orang tua aku. Tapi aku ga dapet respon yg baik. Mungkin karena aku terbiasa tinggal di rumah nenek kali. ya?

Aku gatau harus gimana supaya aku bisa deket sama ortuku. Plus lockdown ini aku udah bingung caranya mendem semua tangis aku yg setiap malem aku sembunyiin.

Dan malam ini, aku udah gak bisa nahan nangis lagi depan nenekku. Sebenernya aku lagi di ruang tamu dan nenekku tiba-tiba aja dateng. Aku lagi nangis sesenggukan karena ada banyak banget masalah hari ini yang gabisa aku ceritain. Aku berharap dapet respon yang baik tapi nenek aku berkali-kali marahin dan ngebentak karena tangisanku. Aku cuma diem aja ketika dia bilang, “Gausah nangis, kalo ada masalah sama pacar gausah kaya gitu.”

Hah?! Aku capek banget. Dan padahal ini bukan masalah karena pacar atau teman. Aku pernah sekali bilang kalo aku cuma ingin dapet pelukan orang tuaku, bahkan aku sampai nangis saking susahnya bilang kata-kata itu. Tapi respon semua anggota keluargaku gak ada yang baik except tante. Dia yg selalu semangatin. :))

Aku bingung harus cerita sama siapa lagi. Sebulan ini aku udah gak cerita sama sahabatku lagi karena aku takut ngeganggu aja. Aku kalo cerita ga bisa langsung to the point, jadi belakangan ini aku kalo nangis selalu sendiri. Oh ya, maaf juga kalo ini kepanjangan. Aku bingung harus bertindak apa. Terimakasih yaa sudah menyediakan website ini. Aku jadi sedikit lega karena ngerasa ada yang dengerin ceritaku. XXX

17 Juni 2021 @ 21:44

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *